Archive for January, 2008

that was my first accident..

okey, here i am coming back.

perhaps i should tell you first what exactly the accident is., but, better you read this whole blog.. wekekekee. i’ll write it in bahasa, im quite sick of english now.. hehe

gw belajar naek motor dari kelas lima-enem sd. orangtua gw sangat bertanggung jawab terhadap anaknya, jadi mereka ga ngasih ijin gw untuk pergi jauh dengan motor itu. hal itu terus berlanjut ampe gw smp. nah, waktu itu temen gw yang namanya masdon, punya motor baru, thunder 125. gw dengan sangat meng-iba meminta masdon untuk ngajarin gw naik tuh motor. ntuh motor ada clutch nya, jadi, yaa gw pengen bisa aja. ahkirnyaa mutermuter-lah gw keliling komplek ama tuh masdon. motornya ampe bolak balik mati gara2 gw kurang ngopling. alhamdulilah, pada saat hari itu juga gw bisa bawa ntuh motor. melihat kemajuan yang dimiliki anaknya, pada suatu hari bokap gw ngasih tau klo dia udah dapet motor bekas satria, wow gw seneng banget. alhamdulillah, gw well-educated sama orang tua gw. karena nih motor buat mobile dan bukan buat gaya2an, gw fine-fine aja kok dapet motor bekas, satria not bad kok,, yups. satria ini sangat mengisi kehidupan gw, orang tua gw masih tidak mengijinkan anaknya membawa itu satria buat ke sekolah (jarak dari rumah ke skul skitar 10km). jadi gw cuman make tuh satria jauh buat bimbel di lapangan tembak cibubur. fiuhh.. pengalaman yang sangat tidak dapat kulupan terhadap satria ku tersayang.

  • itu adalah motor pertama yang gw sendiri servisin ke dealer (waktu itu gw mash smp) 
  • motor itu yang menemani hari sabtu minggu gw
  • motor itu yang bikin gw speed up lebih dari 120km per hour
  • motor itu yang nemenin gw menang trek2an ama orang yang tiba2 nantangin gw di pondok rangon(alhamdulilah gw kagak nubrug di mayana or kuburan)
  • motor itu yang nemenin gw menang trek2an lawan rifky lpk gm pas maghrib2, (ya allah maafin ima, itu juga gara2 ima mau cepet2 sholat)
  • motor itu yang bikin gw ngesot di pertigaan saun terus di tepokkin ama para tukang ojeg( waktu itu gw bener2 kayak akrobat dan tuh tukang ojeg nyemangatin gw)
  • motor itu yang paling sering gw cuci terus gw sanpoly-in
  • motor itu takkan ku lupa lah

itu lah motor satria ku warna hitam oren, dia masih berada di rumah gw yang di cibubur, ntahlah, sepertinya satriaku itu sangat tidak di rawat sama mereka (penghuni rumah gw yang tidak tahu diri:red).  kemudian hadirlah sosok tiger, motor bertengki depan cc lumayan gede. gw ga menghabiskan waktu banyak dengan motor ini, paling di sorakkin gara2 gw cewe terus pake motor begituan. gw masuk boarding school, jadi gw melepaskan hidup gw dari momotoran pada saat itu, sampai gw pindah ke singapur dan balik lagi ke bandung buat kuliah.

bokap gw waktu itu nanya, “ima kamu mau apa?”, gw dengan bersikukuh untuk membawa satria ku sayang itu ke bandung, terus bokap ga setuju gara2 bakal ngerepotin soalnya mesinnya udah mulai dododuel(demen soak). gw mikir agak lama, bingung. mau satriaF 150, tapi, gw kan cewe, ga cocok pisan. gw tidak terpikat pada motor mana pun sampai akhrinya tante gw menawarkan motornya yang jupiter mx itu di beli ama bokap gw. yaudahlah yaa, tuh motor lah yang akhirnya menemani gw ampe saatsaat ini.

karena gw cukup mentaati peraturan-peraturan yang ada dan tau posisi sebagai pembawa mobil. gw ga suka bawa motor seruduk kanan seruduk kiri. Alhamdulillah, gw tidak pernah jatoh, menabrak, ataupun di tabrak sampai kemaren sore. (gw ngomongin gw bawa motor yaak, klo mobil mahh.. ntar gw posting-in lagi laah)

nah, ini lah yang mau gw ceritain.

sore itu, sekitar jam 6 kurang. gw naik motor dari kosan gw ke TBI, gw naik flyover lewat cihampelas. dengan kecepatan normal gw di flyover (80-90 km per hour) gw melintasi flyover yang sedang agak padat itu. ternyata, di penghujung flyover, antrian mobil di lampu merah telkom sampai dengan ujung akhir bawah flyover. gw speed down.. bener2 speed down, ampe akhirnya berhenti soalnya macet lampu merah. gw inget banget, depan gw ada mbak2 pake jaket merah, helm merah, and motor mio merah. pada saat itu lampu masih berwarna merah, dan everybody still stuck there. sampe akhirnya gw ngeliat motor merah di depan gw mulai jalan, gw juga ngeliat lampu yang warnanya udah ijo. gw tarik kopling, gw masukkin gigi, kopling gw lepas perlahanlahan sambil nge-gas pelanpelan(sebenarnya gw lakukan hal tersebut dalam kurun waktu kurang dari 3 detik), belom gw maju lebih dari setengah meter, gw ngerasa motor gw miring. gw nengoklah itu kebelakang, BAGUS, ada mobil innova warna item NYERUDUG motor gw.

amat disayangkan, gw sedang tidak mood ngomel2, dan disitu sangat padat, ga mungkin ada tempat buat menepi. gw benerin lagi posisi motor gw. gw liatin tuh mobil, kasian juga.. ntuh mobil nabrag cuman ban ama knalpot motor gw doang, paling knalpot gw yang baret2, tapi bumper ntuh mobil yang tadinya item jadi ada sayet2 warna putihnya banyak banget (MAMPUS LOE!). gw langsung cau aja ke TBI, berhubung udah deket dan gw ngerasa tangan gw keplitek (ngerti ga tuh lo?)

itu kecelakaan motor pertama gw, kecelakan yang gw alami semenjak naik motor untuk 7 tahun lamanya. huhh.. kalo kata orang sih, klo ga jatoh berarti belom jago. hahaha, apa gara2 jatoh itu gw jadi makin jago? hohoo

godknows.

Advertisements

Comments (3) »

MY NEW HOBBY

hobby ini gw miliki sekitar 4 minggu yang lalu, bermula ketika gw memasuki kamarnya kosannya tari, temen gw sesama supercampers yang kini kuliah di STEI ITB.suatu sore, tari telp gw supaya gw stay semalem di kosannya, katanya dia anak2 kosannya udah pada pulang, alhasil, sekitar pukul setengah sembilan, gw langsung cau ke kosannya yang berdomisili di daerah cisitu.

“tari, tari..” gw teriak-teriak manggil nama dia di depan kamar no 10. “tarii,.. tarii” gw masih teriak-teriak, kok tumben bocahnya ga langsung bukaain padahal gw yakin bener kalo dia tuh kamarnya yang nomer 10 itu.

“Ma! sini, kamar gw udah pindah di sini sekarang.” kata tari dari pintu sebrangnya, astaghfirullah, itu jantung udah serasa mau copot. gile ajee lu, kosan sepi terus tiba2 ada suara nongol di blakang.. kan spooky abis.

sebenernya cerita di atas ga penting, [haha, bukannya itu what the blogs are for,] klimaksnya berada ketika gw udah ada di dalem kamar tari yang gede ntuh dan menemukan sebuah hulahoop berwarna merah putih dan biru. “Tar, ajarin gw Holahoop dong!” kata gw sambil langsung ngambil tuh hulahoop. yep! berkat bimbingan nan hebat dari tari, pada malam itu juga gw udah bisa holahoop-an. malem malem, ampe tengah malem bahkan gw masih asik holahoop-an. ampe gw capek sendiri dan akhirnya gw tidur pules.

pagi-paginya, kami baru terbangun pada pukul sembilan. pada tingkat kesadaran normal gw,[biasanya orang baru bangun kan ga langsung sadar..] gw langsung kembali mengambil tuh holahoop. gw puterputeran lagi dah ama tuh benda yang bergerak secara sentripetal terhadap tubuh gw.

gw berputar, berputar, dan berputar.

sampe akhirnya gw capek dan bilang gini ke tari,
“tar, anterin gw ke ace hardware yak!, mau beli holahoop ah.”

alhasil gw nyampe di ace hardware. gw beli dah tuh holahoop. ampe sekarang tuh holahoop bertengger di samping meja kamar gw. tiada hari tanpa holahoop. itu yang gw jalani sekarang,[well, except klo gw lagi kagak di kosan gw dan di kosan tari] thats one of my hobby-s now. holahoop ini juga menuai beberapa pujian yang terlontar dari mulut orang-orang terdekat gw, seperti;

ibu kos  ; “wah, ima hebat.”
meta (anak kos) ; “elu kurusan ya ma, perut lu kecilan”
eros (anak kos) ; “ih kok bisa sih, aku juga mau bisa!”
ay gw tersayang ; “kok kayaknya perutnya jadi kecil?!”

haghag… senangnya rasa hati..
tuh hulahup nasibnya malang juga lho.. garagara keseringan dipake, spiral warna yang ngelilit jadi copot.. jadinya tuh benda punya empat warna, merah, biru, putih, dan coklat [soalnya ditambah warna lakban buat benerin spiralnya]

yah, begitulah nasib holahoop gw. kasian memang, semoga diberi umur panjang ama yang kuasa[kalo umurnya kependekan, bisa bikin gw bangkrut buat beli yang baru lagi]/hehehee

dah ah, gw mau TBI dulu.. wekeke
bye fellas

Comments (2) »

Dormitory Life Reflection – roommates edition

Leave a comment »